Perjalanan Musim Dingin 2012-2013 (3)

Perjalanan selanjutnya ini, minim foto banget, karena tidak tertarik jekrek-jekrek sana sini.

Penginapan kali ini paling buruk. Jadi kantor cabang ini berada dipusat kota fukuoka, tepatnya di Hakata. Macem bronx place nya fukuoka. Mungkin kantor cabang lebih tepatnya disebut rukan (ruko kantor). Gedung ini memiliki 3 lantai. Akses menuju lantai atas itu cuma tangga, dan tangga untuk naik ke lantai atas itu berada disamping kantornya, bukan didalam kantor. Berarti, siapapun bisa dengan mudah naik ke lantai atas. Ruangan di lantai 2 di design seperti sebuah kantor, tapi aku tidak tau detail itu kantor apa dan bergerak dibidang apa. Selanjutnya di lantai 3, itulah kamarku dan beliau.  Untuk lantai 3 terbagi menjadi dua ruangan, jadi ketika tiba di lantai 3, belok ke arah kiri langsung terlihat 2 buah pintu berjajar. jarak pintu satu dengan yang lainnya hanya sekitar 3 langkah kaki, jadi kebayangkan kan sekecil apatuh kamar. Pembatas antara aku dan dunia luar itu ya hanya selembar pintu itu.

Hotel, kalau berada di daerah bronx  pun, tetap aman menurutku, karena akses menuju kamar itu harus melewati resepsionis.

Menurut penjelasan si kepala cabang, kamar ini tuh sebenarnya guest house yang akan disewakan buat para traveller, jadi design kamarnya ya begitu deh..

Begitu masuk ke kamar, ya begitu itu, tempat tidurnya betingkatmacem bus aja betingkat.

“Pak,  yakin kita engga salah kantor..? ini mah barak tentara kayanya” bisikku

“Engga, gw pernah ketemu sm si kepala cabang ini waktu dia meeting ke Tokyo”

“waktu meeting, bapak pake kacamata kaga..? kan matanya siwer”

No respon.. Ziiiing

Karena kondisi kamar seperti itu, sulit tidur dengan nyaman. Di luar suara orang-orang mabuk yang lagi teriak-teriak jelas terdengar kedalam kamarku. Kasur yang tidak nyaman, bukan Bed tapi futon tipis selembar. Punggung berbi sakit kalau bobo pake futon tipis.. 😦

Tidak tahu jam berapa aku bisa tertidur, yang jelas pagi-pagi sekali aku sudah terbangun. Ketika ku buka pintu kamar langsung bisa terlihat parkiran mobila, dan bisa terlihat ada orang mabuk yang sedang tidur disamping salah satu mobil, padahal saat itu suhu pagi berada dikisaran 0 derajat, aku tidak mengerti bagaimana bisa orang itu bertahan tidur di suhu yang sedingin ini. Pass aja lah..

Aku turun dan keluar kamar untuk mencari convinience store. Aku membeli teh hangat dan onigiri. ketika kembali kekamar jam masih menunjukan pukul 6.30. Tiba-tiba ada yang mengetuk pintu kamar,

“sept..sept.. lo udah bangun..?”

ketenangan dipagi yang dingin terganggu.. pffff banget sih ah..

“apa pak, masih pagi nih..”

“lo udah bangun..?”

“Iyess..”

“sept, gw mau minta tolong dong..”

“masih pagi pak, tukang nasi uduk aja baru beresin kursi kyanya”

“serius nih gw..please”

“ya udah apaan..”

“gw kan abis naek vespa nih, pas gw flush, kaga keluar airnya, belanjaan gw jadinya masih nongkrong aja tuh disitu..” air mukanya terlihat panik.

*jadi istilah naik vespa itu biasa digunakan kalau beliau Buang Air Besar. Dan belanjaan itu adalah hasil dari naek vespa. Ok jelas yaaa.. kebayangkan tuh

“widiiih… gila banget lo pak..”

“bukan bantuin cari solusi..!”

Mukanya kembali kaya TV.. Flaat.. Datar

“udah cebok blom lo pak..?”

Tidak ada jawaban, cuma toyoran yang aku terima.

Dengan cepat beliau menyerobot masuk kedalam kamarku dan langsung menuju toilet kemudian melanjutkan kegiatan naik vespa. Kebayang kan deg-degannya, klo seandainya belanjaan doi juga nyangkut ditoiletku, trus aku harus kemana seandainya giliran panggilan alam ku dateng..???

Ternyata toilet kamarku aman, flushnya lancar jaya. Akhirnya kita berdua memilih keluar cari coffeshop buat ngabisin waktu pagi itu. Beliau tidak mau kembali kekamarnya, karena merasa tidak nyaman, dan aku juga tidak mungkin bisa tidur klo ada orang ngejoggrok disamping kasur. Ya udah pilihannya aku melanjutkan tidur di coffeshop saja lah, semua orang duduk soalnya engga ada yang ngejoggrok. 

“Pak, aku balik ya kekamar, mau mandi nih”

“Trus gw mandinya gimana..?”

“ya pake air lah, masa mau pake debu, situ tayamum..”

“tuh lu kan gitu banget, kan lo tau toilet gw begitu, geli gw sept..”

“sabar aja pak, bapak lagi diuji ini namanya. siapa tau pulang dari sini, langsung naik gaji.. rejeki orang engga ada yang tau pak..”

No respon.. Ziiiing

Kamipun kembali ke kamar masing-masing. Jam 9 tepat aku telpon si kepala cabang untuk melaporkan soal toilet beliau yang tersumbat. Tanggapannya bagus dan cepat, jam 10 pagi, tukang ledeng akan datang. Akhirnya beliau mengalah dan memilih untuk mandi dikamar mandinya sendiri. Lagipula toilet ada tutupnya jadi engga keliatan juga..

jam 9.45 kami duduk ditangga menuju lantai 2, menunggu si tukang ledeng datang, kami sedang membahas isi belanjaan doi yang semerbak dan merasa iba dengan tukang ledeng yang akan mengeksekusi belanjaan itu.  Tidak lama kemudian, datang seorang cowok bule berperawakan tinggi besar menghampiri kami.

“sumimasen, Septi san ha irasyaimasuka”

hap hap.. dengan cepat aku berdiri dan langsung eksyen

“hai, watashi desu.. can i help you..?”

“sumimasen, boku wa eigo wo hanasemasen”

“oo ok no problem, i can japanese also”

“woii.. dia bilang kan engga bisa b.inggris. kenapa lo jawab lagi pake b.inggris..” beliau menimpali

“o iya ya.. maklum pak grogi ditegor cowok ganteng”

“etone, kowareta toire ha misete itadakimasuka?”

“doi dari perusahaan tukang ledeng nih pak, ntar yak gw anterin dulu. lo tunggu sini aja” dengan sigap aku ajak siganteng keanu revees KW super untuk check toilet.

Setengah jam kemudian.

“lah mana tuh si bule..?” tanya pak man

“doi lagi benerin toilet bapak”

“haaah.. si bule tukang ledengnya?”

“yoi. doi tukang ledeng. istrinya orang sini, dia dari Prancis. Awalnya baito doang, lama-lama ya udah dia engga mau cari kerjaan lagi, akhirnya doi jadi tukang ledeng sejati”

“makanya lo jangan liat gantengnya aja, liat kerja kerasnya.. tuh dia berjuang buat anak-istrinya. jauh-jauh ke Jepang cuman buat jadi tukang ledeng”

“muka seganteng itu, klo di Indonesia udah jadi model iklan, ato pemain film, minimal main FTV kan.. Nasib orang engga ada yang tau emang ya..sedih gw liat kehidupannya..”

“sotoy luh.. ngapain lu mikirin nasib orang, pikirin aja nasib lu sendiri..”

tukang ledeng
Tukang Ledeng Impian..

Dan tragedi toilet selesai pukul 12 siang. Aku pun sudah mulai sibuk dengan kerjaan dikantor cabang yang isinya cuma 4 orang. Aku, beliau, kepala cabang dan wakilnya.

Pukul 3 sore, kami pun berangkat marketing menuju saga ken. Kami akan bertemu para tenaga pemagang yang tinggal di Namura danchi. Disana ada sekitar 100 orang para tenaga pemagang yang tinggal, mereka bekerja disebuah pabrik shipbuilding yang cukup besar. Di kesempatan yang lain, aku akan membahas cerita tentang kehidupan para kenshusei.

Tambahan aja nih, ternyata ada satu foto yang aku ambil ketika baru masuk kota Fukuoka, dengan penuh percaya diri, aku upload di FB dan ku tulis captionnya “Fukuoka Tower”. Ternyata, salah.. itu adalah “Hakata Port Tower”.. 😛

Screen Shot 2016-07-23 at 6.16.27 PM

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s